Latest Entries »

Bangkit dari kevakuman

well haiiii, hahhahahahaha lama gak ngeblog lagi hihihihihi

baru sekarang timbul rasa ingin memblog lagi yang menggelora hahhahahaha setelah aku baca sebuah blog seorang penulis yang sekarang sudah sangat terkenal, bahkan dengan kisah kisah kocaknya, aku berpikir andai aku rajin buat blog juga ceritanya juga banyak yang lucu. tapi malenya itu lhoo hehhehhe

btw akhir akhir ini aku lagi suka nonton jodha akbar, hihihihi penasaran ma ceritanya aja

ni juga lagi fokus nonton, udah dulu yaaa

gak jelas

kamis, 19 september 2013
pagi pagi sekali aku sudah masak, semalam mamah udah siapin bahan bahan untuk masak, buncis, tahu, jamur dan waluh. Aku udah gak sabar pengen masak malam itu tapi ternyata buat besok, ya udah aku tidur aja, pengen banget masak buncis tahu wortel lagi, terakhir waktu malam minggu sama teman-teman, aku yang memasak semuanya dari awal sampai akhir, tapi aku tidak keberatan. Malah aku senang, aku ingin aku yang melayani dan teman-teman cukup menikmatinya. Alhamdulillah lancar. Ketagihan ketika dulu masak buncis tahu wortel buatan sendiri rasanya nikmat hahhahhahaha
eh pas malam minggu kemarin, buncis wortelnya kurang lama di rebusnya jadi agak gak krenyes tapi masih dibilang enak.
Dan pagi ini aku semangat pengen masak, eh malah udah dimasak sama mama, aku tinggal masak telur balado saja. Dan ternyata rasa mama ko ada yang kruang ya, buncisnya juga sepertinya kurang lama di rebusnya, dan kalo dari rasa bumbu lebih enak masakanku, hee yeeee akhirnya aku bisa mengalahkan ammah. Memang masakan mama suka enak, apalagi kalo udah masak daging, bumbunya ituloh beda ma yang lain.
Kalo udah liat sayuran dan bahan masakan di pasar atau toko sayuran iiiih suka kabitaaa pengen masak ini itu, pengeeeen banget bisa masak segalanya dan bisa membuat orang menikmatinya.
Udah pengen masakan buat suami sendiri, mengurus rumah dan hidup mandiri. Pagi inipun aku Cuma pel lantai, cuci piring dan masak aja, rasanya pengen terus-terusan. Makanya suka bete kalo pagi-pagi habis masak atu pel lantai gak ada lagi pekerjaan. Tapi kalo di rumah lagi sendiri, rajiiiiiiiiiiinnnnyeeee beres beres rumah hahhahahha. Mungkin aku orangnya gak suka diliat ketika bekerja. Aku bisa mandiri dan manja tergantung kondisi. Karena aku gak mau disebut penjilat atau cari perhatian. Kalau ada acara apapun aku ingin mengatur dari semuanya dari awal samapi akhir, meskipun dibilang cape tapi akan memuaskan jika dilakukan sendiri tanpa menyuruh orang lain dan hanya berdiri saja. Aku suka ikut terjun langsung, kecuali hal yang paling aku benci adalah terjun ke lapangan wew (kayak pekerjaan aja).
Aku suka sekali memimpin, mengatur, mengonsep dan menata. Apalagi kalo sudah diberi kepercayaan, tapi aku suka mentok ketika ada hambatan dalam sebuah pekerjaan, ini nih yang aku gak suka dan pengen aku hilangin sikap yang seprti ini.
Seperti halnya kalo aku ke rumahnya, mungkin dimata dia aku nampak manja, emang iya siiiich hahhahha dan gak mau kalo disuruh, habisnya aku gak mau kesanannya cari perhatian. Mau masakin juga masih malu, dan masih belum terbiasa. Tapi duluu banget ketika dia memang basa basi bilang dia mau pergi dulu aku beres2 rumah, dan ketika dia pergi aku bener-bener melakukannya karena memang ingin sekali beres beres rumahnya.
Ini yang aku banggain dari diriku sendiri, ini yang aku suka. Aku sifatnya melayani dan dilayani. Bukan ingin dilayani. Aku senang ketika bisa memuaskan orang dan bikin orang berterima kasih padaku dan menghargaiku. Ketika orang menghargaiku, aku akan lebih menghargainya. Tapi dengan sifatku yang melayani tidak berarto aku bisa ditindas seenaknya juga. Seperti sifatku, ketika orang lain menindasku aku juga tidak akan memberi kebaikan padanya. Jadinya seimbang. Hanya saja beda keadaannya, teman-teman wanitaku saja aneh padaku katanya rajin masak (padahal masih kurang dan masih pengen belajar), sementara dia nggak bahkan ke dapur sama sekali nggak pernah, heuheuhuuuuu padahal dia cantik, pintar dan aktif. Kita sama sharing dalam hal ini. Kalo wanita itu memang tidak di tuntut buat pintar masak, tapi buat aku memasak itu harus bisa, setidaknya suami kita tidak harus keluar mencari masakan sendiri. dan tetaps aja memasak bagi wanita itu menjadi point penting dalam pernikahan. Aku suka memasak bahkan pengen bsia masak segalanya hanya saja keadaannya yang tidak mendukung. Tak ada waktu buat belajar, dan sekarang masih belajar. Di rumah, selalu sudah siap sedia masakan. Atau kadang ketika mama gak ada, pas mau masak bahan masakannya bahan yang belum pernah aku coba jadi aku takut buat mencoba memasak, apalgi kalo aku udah cape masak tapi gak pada di makan, bikin kapok buat masak. Semoga kelak mendapat suami yang bisa menghargaiku dalam memasak, apalagi jika suaminya juga pintar masak :D
Aku menyukai laki-laki yang bisa masak dan tidak malu untuk beres-beres rumah, dipernikahan nanti kita bisa membina keluarga bersama sama, bekerja bersama-sama, mengurus rumah tangga bersama-sama.

hay hay hay aduuuuh baru buka lagi blog d PC nich hihihihi, biasanya di hp dan itupun udah jarang, soalnya mood nya lagi gak dapet buat nulis dan curhat kekkekekkeke

nah kali ini aku mau ngasih link video ultah ku tahun lalu sama ultah sahabatku bulan kemarinvideo ultahku sebenarnya panjang banget tapi dipersingkat aja yang pentingnya, dan juga di tambah behind the scenario

dimana mereka memang berhasil membutaku bete sampai gak ngucapin ultah sama aku di hari H, dan scenario keduanya gagal karena aku udah tahu mereka yang datang waktu ke rumah hahahhaha

bayangin aja, masa tetanggaku datang ke rumah dan bilang mau ketemu teh kiran dan bilang ada tamu, anehh kan hahhahahhaha

dan waktu itu lagi bulan puasa dan waktu keluarga sedang sholat terawih, kebetulan wktu itu aku baru pulang belanja jadi masih cape, dan beruntungnya dan kebteluna juga mereka datang ketika aku gak sholat terawih.

pantes aja, waktu belanja sama evi, aku suruh gilang jemput eh dia gak bisa, ternyata waktu itu dia lagi sama inay beli kado buatku heuheu

dan lucunya lagi, mereka beli sesuatu yang dimana saat itu juga aku beli barang itu hahahahah

di saat yang sama dan di daerah yang sama (pengkolan), tapi kok gak ketemu ya hihihihihi

beberapa hari sebelumnya memang aku pernah bicara pengen banget basreng, dan juga pengen beli sajadah ungu

tapi ga kepikiran mereka bakal beliin itu lho, dan aku emang biasa suka bialng jika pengen sesuatu sama inay.

eh pas mereka datang ke rumah, aku bilang bahwa aku akhirnya bisa beli basreng dan sajadah ungu juga :d

muka inay langsung beda dan kaget dan kecewa hahahha, iyalah padahal mereka kan baru aja beli dua brang itu

tapi aku seneng, labih indah lagi jika aku gak beli barang itu dan di kasih barang itu oleh mereka, wah moment yang bagus deh, tapi aku seneng, dan akhirnya sajadah dari mereka lah yang lucu dari sajadah yang aku beli hehhehhehe

inay pun bilang “ran jangan dilihat dari barangnya, tapi pengorbannaya sampai nyari2 kemana2″ hahahha iya soalnya sajadah ungu dan yang motifnya lucu susah banget, aku aja akhirnya nemu sajadah yang biasa motifnya tapi asal ungu :D

dan ini juga aku masukin bagaimana sebenarnya rencana mereka ketika mau mengerjaiku.

Nah kalo ini video ultah sahabatku inay bulan kemarin, kalo ini ngerjainnya sukses :D

ketika suasana belum gajian dan pada boke semua, inay pun ngerti dengan kondisinya, dia bahkan bilang

“ran tar kalo pas ultah ku jangan pake ngerjain segala ah, langsung aja we”

aku jawab “ah boro2 ngerjain, duit aja bokek”

inay “iya juga ya”

hehehhe padahal di hati udah punya rencana, dan kita menyisihkan uang buat beli kado buat inay di tengah krisis dompet hehhehehhe

ketika dia sedang kerja, pokoknya gak ada kejutan sama sekali, cuma ngucapain aja, udah deh, trs aku sama evi mau pulang di anter gilang dan tak ada hal apapun yang spesial, kebetulan waktu itu juga ada atep yg ada perlu sama inay, kami jalan lagi dan masuk lewat pintu belakang, atep pura2 mau pulang, kita udah stand by dekat pintu siaran, inay pikir atep mau pulang dan manggil dia lalu ketika buka pintu, taraaaa kita sudah menyalakan lilin dan nyanyi hehheehe

untungnya ada atep yang bis vide kami, meskipun tidak banyak moment yang di abadikan karena baterai habis , ada juga pembacaan puisi gilang wkwkkwwkwk

dulu kan waktu ultah ku , inay mau ngerjain buat gilang pura2 nembak aku, halaaahh untung beberapa har sebelumnya aku pernah bilang tong aya perasaan sama kita2, jadinya dia juga mikir dan takut kalo mesti nembak pura2 wkwkwkwk, akhirnya kagak, dan aku juga jadi sebel sama inay apaan sih pake rencana kayak gitu

nah akhirnya keingetan deh ketika ultahnya aku nyuruh gilang nembak inay wkwkwkwk

lucuuuuuunyaaaaa, tapi gk aku masukin di video ini soalnya nanti inay bisa edan hahahahahha

ah pokoknya lucuu dahhhhh

cerita lengkapnya bisa lagi liat disini http://nunakirana.wordpress.com/2013/01/06/ultah-sobat-ku/

Kemarin malam aku bikin post baru, tai udah cape2 ngetik eh gagal sampai2 ketiduran heuuuu
Kalo mau diulang gimana moodnya aku. Cuma postnya bagus menurutku sih, soalnya buat motivasi.
Ceritanya kemarin tu sibuk banget dan akhir sorenya aku ketemu sma teman kampusku yg dulu. Dia orang yang selalu bekerja keras, ramah dan selalu menebarkan senyuman. Tidak pernah gengsi dalam suaha apapun sehingga sekarang dia bisa bikin usaha sendiri meskipun masih kecil2an, tapi aku salut sama dia.
Dan ada kalimat dia yg membuatku malu pada diriku sendiri. Ketika dia berdoa dia bukan meminta pada Alloh tapi bersyukur. Bersyukur atas apa yg diberikan, karena ketika kita bersykur makan akan bertambah pulalah nikmatnya. Kalo kita manusia hobbynya meminta dan meminta terus kepada alloh, tanpa bersyukur dengan yg ada. Ibaratnya jika ada orang yang meminta2 terus sama kita tanpa henti sementara dia tidak pernah mengucapkan terima kasih, lama-lama kita sebagai manusia biasa aja bete dan jengkel kan.
Waaah aku maluu dan sadar, selama ini aku minta terus, ya memang bersyukur juga iya tapi tidak terlalu sering malah banyak meminta. Dulu saya memang sering bersyukur, tapi mungkin ketika kali ini saya banyak cobaan saya lupa akan bersyukur dan terus menerus meminta. L
Dan juga satu hal lagi, dia orang yg sibuk banget seharian tapi malamnya insomnia, pasti badan pun akan kurus kerontang, tapi enggak lho, malah sekarang padat berisi, ternyata dia menjalani hari hari dengan enjoy aja, tidak usah terlalu memikirkan hidup sebagai beban meskipun banyak masalah. Dia punya cita-cita menjadi orang yg sukses untuk memberikan rizki kepada orang lain, karena rata-rata orang kalo kaya pelitnya minta ampun. Dia hanya bertujuan ingin kaya untuk saling memberi kepada orang lain.
Dahsyat keren buat temanku yang satu ini, itu makanya kemana-mana dia selalu di kenal baik oleh semua orang. Satu yg salutnya dia tidak pernah merasa gengsi. Dia bahkan bisa lulus kuliah dari kerjanya dulu waktu jadi loper (kalo gak salah nulis yee) koran.

Yupz….itulah kejadian kemarin yang membuat aku sadar dan termotivasi juga. J
Makanya aku harus semangat buat mencari uang sebanyak-banyaknya dan mendapat pekerjaan yang tetap. Amin J

Ultah Sobat ku

Sahabatku Inay Inggrawati hr ni ultah, bnyk kejadian Ɣğ gak kuat pengen ketawa, bahkan smpai skrg pun suka ketawa sendiri klo inget kejadian td sore HAHAHAHA

ϑî tengah kondisi kami Ɣğ belum gajian dan boke. Waktu ultahku 11 agustus lalu dia dan Ɣğ lain ngasih kejutan juga apalagi dgn konsep lupa aku ulang tahun. Nah ketika inay ulang tahun bingung konsep seperti apa Ɣğ kita kasih, kalo pura2 lupa uϑª♓ klasik. Aku ceritain dengan dialog ajaa Ƴǡ :)

Seminggu sebelum 6 januari 2013
Inay : “ran jangan pake ngerjain segala y tar pas ulang tahunku”
Kiran : Ƴǡ ƍäª bakalan

Tadinya dia mau kami kerjain masukin dia d program Ups Salah, aku uϑª♓ krim email tp blm d bls2.

Lalu kami bertiga aku, evi, gilang mikir konsep ngerjain dia seperti apa, dari sekian ide ªϑǟ Ɣğ ke ambil juga, kita mau pura2 pulang cepet dan dianterin Sã♏Ƌ gilang, dan kita jg memang sdh bilang ke inay kalo kita lago boke jadi ƍäª bs ngasih apa-apa. Dan dia juga mengerti soalnya sama kondisinya ϑî tempat kerja kita.

Pas hari H
Pagi-paginya aku ngucapin ultah via sms dan
Sms inay : Ƴǡ ​​​​​​​♡̷̬̩̃̊˚˚ ({})MάKα§îîîîî​​​​​​​♡̷̬̩̃̊˚˚ ran, jangan pake guyur air segala y tar, males nyuci bajunya
Sms aku : y ƍäª bakalan, jangankan itu, beli airnya ajaa kita ƍäª punya karena belom gajian
Sms inay : Ƴǡ ΒǻGō∞º°˚°ºoεεżžŽ(y) t kalo gitu

ϑî tempat kerja aku dtg lebih awal jam 9, inay datang jam 12, aku ngucapin ultah face to face dan kembali lagi bekerja, pokoknya ƍäª bilang apa apa lagi atau memberi sesuatu Ɣğ spesial.

Jam 1an, aku udah mau mulai melaksanakan rencananya,
Evi : ran apa ƍäª terlalu kecepatan
Jadinya kami beli bakso dulu karena perut ƍäª bisa ϑî ajak kompromi

Setelah makan kenyang, datang temanku sekaligus teman inay juga yaitu atep. Sekalian ªƆ̈å aku ajak dia buat ikut ngerjain inay. jam setengah 6 sore kami mulai pura2 pulang padahal sebenarnya jalan belakang menyiapkan kue dan lilin dan juga teriga. ϑî pegang oleh gilang, lalu pelan2 menuju ruang siaran dia, atep pergi ke tempat front office, inay mengira atep mau pulang jadi dia keluar dar ruang siaran tapi ketika dia membuka pintu tadaaaaaa kita udah . :>>
Ϛ Siaaap..
_||_ dan langsung menyanyikan lagu ulang tahun, mungkin sedikit membingungkan membaca mimik wajahnya , kaget dan seolah-olah berkata “apaan apaan sih”.
Dan atep merekam video kita, wajah inay menandakan tidak mau ϑî video , kenapa?
Karena yng pegang kuenya gilang haaaaa, karena nanti seolah-olah gilang pacarnya gaagakkgaakkk

Dia mau ϑî rekam kalo Чª♌б pegang orang lain, akhirnya aku Чª♌б pegang dan mulai meniup lilin.
Lalu kita isi ceramah tiga menit bersama ustadz, setelah itu makan kue
Pas makan kue, aku bilang ªϑǟ sesuatu Ɣğ spesial dari gilang, dia mau baca puisi buat inay. Dan untungnya inay mau mendengarkan. Tapi karena ϑî studio gelap, akhirnya kita pindah ke halaman, dan . :>>
Ϛ Siaaap..
_||_ mendengarkan puisinya.

Tahu ƍäª siiih, wajah gilang sudah mulai berkeringat, inay ƍäª tahu apa Чª♌б akan dilakukan gilang, tapi kita tahu kalo gilang mau pura2 nembak inay. Tapi gilang pernah bilang sebelumnya “heureuy tapi serius”.
Haahaaa, akhirnya kita mendengarkan puisnya, terakhir dia mengeluarkan kertas 5 lembar
Inay uϑª♓ punya feeling g beres, dia mau menghentikan acaranya tapi aku larang
inay : ά̲̣̥ªkн̣̣̇̇ ni mau nembak Ƴǡ?”
Kiran : bukan, jangan GR deh, liat ªƆ̈å dulu, kan kakak”

Gilang mengeluarkan 5 lembar
1 : maukah kau menjadi
Inay : ά̲̣̥ªkн̣̣̇̇ ƍäª mau
Kiran : bentar liat dulu!
2 : kakak angkatku?
3 : Ƴǡ atau tidak
Inay : dgn wajah senang) oohhh jawabannya iyaaa
Kiran : buka lagi satu lagi lang
4 : alias jadi pacarku
Ɨƚǟ Ɨƚǟ‎​​​‎​•̃⌣•̃Ɨƚǟ Ɨƚǟ inay langsung mau mengambil kertas itu tapi ƍäª bisa dan langsung marah, kami tertawa saja, padahal ªϑǟ kertas kelima Ɣğ tak sempat dibacanya

Ketika inay marah2 ke gilang dan semuanya, aku mengeluarkan tepung dan melemparnya ke seluruh badannya, tetap saja inay sambil marah2 dengan kejadian penembakan gilang haaaa

Akupun ngasih kado dari kita, aku suruh gilang kasihin kadonya, dan gilang ambil dan mendekati inay sambil mengulurkan tangan disertai kado
Tapi inay malah ƍäª mau dan menjauh, karena kejadian itu ϑî rekam, makin menjauuuh saja dari gilang, sementara gilang trus mengikuti haahaaahaaa

Aku langsung »ĸƏƁŲuuuuƦ®®®»………. Ά̲̣̣̣̥ɑ̤̥̈̊α̇̇̇̊aн̣̣̣̝̇̇̇,, dan pergi sama atep nebeng pulang, karena ƍäª mau pulang bareng pasti kena tepung. Diliar sambil pulang inay marah2
Dia masih ƍäª percaya kadonya dari kami, dia pikir itu kado dari gilang saja

Sampai rumah inay sms dan ternyata ǍLЂª♏ϑυlϊllªЂ dia suka sama kadonya, pas lagi,
Sementara gilang sms
“Ngambek”
“Jadi jth cinta beneran”

Wkwkwkwkwk waduuuuh hari Ɣğ bikin ngakak dan ƍäª bakal terlupakan buat inay dan juga gilang Ɣğ sepertinya penembakan untuk pertama kalinyaaa haaaa

Sekian ά̲̣̥ªkн̣̣̇̇ capeee soalnya ϑî hape, kalo d PC bisa lebih banyak.

Good Night :)

zaman sekarang udah mulai trend kerudung di kreasiin, gak kayak dulu, masih sedikit yng menkreasikan kerudungnya.

Kalo sekarang wanita berjilbab pun tidak akan disebut kuno atau kampungan karena berjilbabpun masih tetap bisa bergaya dan stylish hihihihihi

banyak juga aneka kreasi kerudung dengan motif2 yang lucu dan uni atau bahkan aneh heu

nah saya sendiri suka sih cuma memang tidak ingin menyia-nyikan waktu , maksdnya kerudung kan musiman gitu. lagi trend A, kerudung A banyak di cari, habis itu gak bisa dipakai lagi kalo udah ada model baru. sedangkan kerudung yang dari dulu sampai sekarang masih selalu di pakai dimana2 dan tidak ada batas waktu kuno atau modern yaitu kerudung paris, dari mulai anak sekolah dan remaja bahkan nenek2 pun bisa memakai kerduung ini. Ibaratnya kerudung tanpa pandang usia dan zaman. sedangkan kerudung zaman sekarang suka beda2 bahnnya dan harus beli lagi danlagi. Nah tinggal bagaiaman cara kita menkreasikan jilbab kita menjadi sama seperti kerudung yang lainnya. waktu saya liat kerudung yang berbentuk seperti rambut gitu bergelombang, jadi saya coba deh kreasikan diri dari bahan paris, dan ternyata hasilnya lumayan, beberapa orang pada nanya gimana caranya dan sebagainya. ahamdulillah

dan ketika mau berangkat kerja iseng2 bikin tutorialnya aja ah

ini dia videonya :)

I’m Very Well ^_^

Alhamdulillah, bersyukur pdaMu ya Allah,

Hamba mohon jika Hamba sedang berada dalam keadaan sesat, selamatkan Hamba dan ingatkan Hamba.

Terima kasih atas liku-liku hidup ini yang membuat hidup ini indah dengan rintangan2nya,

selalu ada di sisi Hamba ketika Hamba menghadapi ujian dariMu :)

 

Alhamdulillah saya sudah sembuh dari penyakit itu :)

Terima kasih atas ijinMu dan doa-doa dari keluargaku, pacarku yg ku sayang :)

Aku begitu melankolis hari ini, makanya pengen ngeblog lagi, mencurahkan isi hatiku sat ini :)

aku sembuh tanpa harus di operasi, terima kasih :)

meskipun sebenarnya saya tidak yakin apakah penyakit yg saya derita waktu itu adalah benar penyakit itu atau bukan, karena ketika di periksa, susternya terlihat ragu. dan terlebih lagi dokter yg lain mengatakan itu bukan apa2, nanti juga hilang sendiri. Well yg pasti saya sangat bersyukur :)

Menjadi tahu betapa berharganya sehat itu, dan betapa berharganya hidup ini.

 

 

What Else?

Ya tuhan, sakit apalagi sekarng yang kurasakan, rasanya dada ini sesak sekali, seperti di tarik ke dalam.

aku semakin takut lagi, ketika ada sesuatu yang menyerang ataupun hal-hal yang membuat sakit di sekitar tubuhku, aku menjadi berpikir lebih dalam, apakah ini sakit lain atau ini hanya biasa-biasa saja.

Tuhan, tapi sakit ini memang beda, tak pernah kurasakan seblumnya, apa lagi ya Tuhan, ku harap ini hanya efek dari proses penyembuhanku saja, aku gak mau lagi di tambah sakit ataupun penyakit2 lagi :'(

 

maaf tuhan jika aku berani meminta ini, tapi aku benar2 rapuh dan drop kalau saja ini penyakit baru atau penyakit yang malah membuatku menjadi semakin tak semangat lagi untuk hidup :'(

 

rasa sakit ini bukan di tempat yang sedang aku alami atau yang sedang aku obati, tapi rasanya di tengah2 dada ini aku merasakan di tarik ke dalam dan akupun tak sanggup menariknya lagi. Aku mulai ketakuan sekarang, aku hanya gak pernah menyangka jika hal-hal seperti ini terjadi padaku, hal-hal yang tak pernah ku bayangkan sebelumnya. penyakit-penyakit yang tak pernah ku pikirkan sebelumnya.

 

tapi semoga ini hanya asumsiku yang salah, cukup ini saja ya Tuhan, ini pun sedikit demi sedikit alhamdulillah merasa lebih baik.

 

 

It’s Better ^_^

Hari hari yang kulalui sejak ku di vonis penyakit itu, untuk beberapa hari memang lumayan berat. Aku berusaha untuk baik baik saja di depan semua orang, meskipun ada yang melihat dari tingkah anehku yg berubah menjadi pendiam. Sebenarnya aku tidak terlalu merasa terbebani dengan penyakit ini. Tapi ketika malam datang, dan aku hanya di temani kamarku g gelap dan selimut hangatku, jika ku teringat penakit ini, dan bagaimana jika pengobatan herbal yang sedang ku jalani tidak berhasil, maka akupun harus di operasi. OPERASI…..ya kata itulah yang membuatku menangisi diriku sendiri di malam hari. Sebisa mungkin aku tidak di operasi, aku ingin sembuh tanpa meninggalkan bekas goresan operasi.

Alhamdulillah kurang lebih 4 hari sejak ku di vonis oleh dokter, aku mulai menjalani hidupku seperti sedia kala, tanpa harus melamun, diam dan menjauhi orang. Aku tetap bisa tertawa dan bercanda bersama teman-temanku. Aku tetap bisa jail, senang, gembira. Ternyata setelah ku ceritakan penyakitku pada orang-orang terdekatku membuat aku merasa lebih baik. Tidak seperti kemarin2 dimana aku merasa aku sendirian. Terlebih lagi hari senin kemarin akhirna aku sudah member tahu tentang keadaanku sebenarnya pada pacarku.

Dia tidak percaya padaku, dia masih menganggap kalo aku sedang bercanda padanya. Memang dulu pernah bercanda yang berlebihan mungkin setara dengan hal ini. Jadi wajar saja ketika ku beri tahu tentang hal ini, dia menganggap aku mempermainkannya lagi. Tapi entahlah sekarang dia masih bingung dengan keadaan ini atau akupun tak tahu pasti. Tapi yang pasti semua itu membuat ku lega. Tidak ada lagi yang membuatku khawatir tentang keadaanku. Aku bisa menjalani hidupku dengan normal lagi.

Sebenarnya kemarin hari selasa 9 Oktober 2012 ibuku bilang sesuatu yang membuatku sedikit berharap tentang penyakit ini. Tapi akupun tidak bisa berharap terlalu banyak. Yang penting aku rajin minum obat dan menjalani hariku dengan baik. Tapi mudah-mudahan yang ibuku bilang benar adanya. Amin

Karena banyak sekali hal-hal yang masih ku ragukan dengan penyakit ini. Terlebih lagi aku di periksa dengan suster yang kulihat masih muda dan belum pengalaman.

Alhamdulillah, sejak 5 hari mengkonsumsi obat herbal. Rasa sakitku sedikit demi sedikit berkurang. Nampaknya ada kemajuan. Semoga seterusnya lebih baik. Amin

 

Akurat

yupz! ternyata benar dugaanku

entah ekspresi apa yang harus ku ungkapkan

sedih, tertawa, tersenyum?

kalopun sedih, ini sudah terjadi, mau apa lagi, gak bisa kita tangisi terus

tapi mau gak mau harus dihadapi dengan kuat

awalnya ketika aku di vonis, aku berusaha mengendalikan ekspresi wajahku, pretend to be OK

kemarin sore . . . pulang kerja aku pergi bersama temanku dan salah satu temanku yang sering mengantarku kalo aku butuh.

sekalian teman ku (cewe) mau benerin hp nya, lalu aku minta ke puskesmas dulu

tapi ternyata aku kecewa setengah 5 sore tempat itu sudah tutup :(

“emang mau ngapain nyi?” tanya dia

aku tersenyum saja sambil tetap jalan masuk tempat itu memastikan kalo temapt itu benar2 tutup.

“ya udah deh gak jadi”. kataku. “tapi nyi jam segini tukang service hp itu suka tutup, aku juga gak jadi” kata temanku

“ya udah kalo gitu kita ke rumah sakit aja” kataku

kamipun melaju ke rumah sakit dan aku masih bingung harus bagaimana , dimana aku harus memulai, sementara yang bawa motor menunggu diluar, aku sama temanku yng cewe masuk rumah sakit dan bingung,

“sakit apa kamu nyi?” tanya dia. aku hanya tersenyum dan berkata “tar aja”.

lalu kulihat satpam, dan kuberanikan diri buat bertanya

“Pak mau tanya kalo mau ke radiologi kemana ya?” tanyaku

“Oh udah tutup neng, besok bukanya jam 8 pe jam 3 sore, buat apa? mau di rontgen?”

“Oh enggak pak” kataku sambil tersenyum namun masih memperlihatkan wajah bingung

“buat ngelamar kerja kan neng”

“oh bukan oak, cuma mau periksa aja, tapi tempatnya dimana ya pak, saya mau lihat2 dulu aja”

“Oh lurus aja kemudian belok kanan dan belok kiri”

“kira-kira biayanya berapa pak?

“wah mahal neng, 500ribu”

aku sudah menduga itu, jadi akupun tak terkejut

“makasih pak” ucapku sambil tersenyum dan pergi ke tempat yang ditujukan pak satpam itu bersama temanku

akupun berjalan menuju lorong rumah sakit dengan wajah seperti tak mengkhawatirkn apapun, dengan percaya diri berjalan, sementara temanku yg wanita mengikutiku dari belakang sambil berkutik dengan hpnya.

kutemukan tempatnya, terlihat ada pasien sedang di periksa dengan alat, tak tahu apa namanya, aku bertanya mungkinkah aku juga akan diperiksa dengan alat ini, hmmm not bad.

aku masuk ke ruangan itu, petugas dan perawatpun tidak melarangku, sepertinya mereka mengira aku adalah salah satu keluarga pasien itu, beberapa menit kemudian aku bertanya pada perawat laki-laki disana.

“Pak kalo mau diperiksa badan dari dalam bisa disini juga kan?”

“sakitnya apa?”

“XXXXXXXXXX”

“belum tentu diperiksa disini ke UGD dulu nanti tunggu keputusan dari sana”

“iya tapi bisa disini kan?”

“iya ke UGD dulu aja” dengan nada ketus ich

“oh makasih”

aku pergi ke UGD, sesaat ku masih malu kesana, bakal di apain ya, gak mau kalo diperiksa sama dokter laki-laki.

kemarin saja aku gak datang karena harus diperiksa sama dokter pria ahli bedah di klinik dekat tempat kerjaku

aku masuk tempat pendaftaran, daftarin diri dan sebagainya, aku masih ceria dan ramah terhadap perawat2 disana, dan merekapun begitu (di tempat pendaftaran), bahkan malah digodain minta nomor heuuuhhh

 

“tunggu aja di dalam teh”. kata petugas itu

akupun bergegas masuk dan menunggu sambil berdiri, melihat para pasien yang tidak terlalu banyak sih, terakhir aku ke UGD itu ketika keluargaku terkena demam berdarah kecuali aku, apalagi ketika melihat kakak perempuanku tangannya disuntik untuk di infus, yuck ngeri banget ngebayanginnya, belum satu menit aku langsung di panggil

“mana pasiennya?” kata perawat itu

“saya”. mereka pikir aku cuma daftarin salah satu keluargaku yang sakit, karena UGD kan setahuku tempat orang2 yang sakitnya paling kecil lemes dan pucat gitu deh wajahnya, sementara aku kelihatan sehat benar :D

“silahkan kesini dan duduk teh” kata salah satu perawat

banyak sekali perawat wanita dan pria disana, cuma aku udah ngasih tahu ke tempat pendaftaran ingin diperiksa sama wanita saja jangan laki2.

“sama wanita kan a?” tanyaku pada perawat pendaftaran itu

“iya sama wanita, oh pak XXX ini mau diperiksa nya sama bapak saja katanya” perawat itu malah becanda, seolah-olah aku pengen diperiksa sama perawat apa dokter sih, ah gak tahu bilangnya apa, mau di bilang dokter dia pake baju batik atau apa ya, lupa lagi deh, beda sama yang lainnya.

“ih nggak ko, pengen sama wanita”

pria itupun langsung menyuruh duduk dan bertanya sakit apa, haahhh tu orang super betenya wajah betenya nyebelin, dia pikir dia merasa ganteng kali yaa, punya wajah putih dsb. tapi sayang menurutku gak cakep, udah gak cakep ketus lagi >_<

wah pokoknya bete banget ketika di tanyai sama orang itu, gak tahu apa saya kerja dimana, kalo tahu bakal belebepan kayaknya, tadinya mau aku laoprin tapi keburu males ah, tar aja kalo dia kayak gitu lagi, aku laporin biar tahu arsa, sayangnya anmanya juga kurang tahu.

(Saat itu temanku yg wanita ada di sampingku, jadi dia mendengarkan semua, aku salah, harusnya menyuruh dia diluar)

pokoknya dari nada dia bicara dan bertanya seperti menyepelekan dan dia pikir aku gak sanggup bayar apa!

aku lawan aja dia dengan wajah menantang tapi anggun juga, rese tu orang

akhirnya aku diperiksa sama wanita ahli bedah, cuma seprtinya itu masih praktek dan masih baru, masih muda dan gitu deh

lama menunggu hasilnya aku hanya terdiam saja, aku sudah siap dengan keputusannya, karena akupun yakin 65% adalah XXXXX

setelah lama menunggu aku dipanggil

“Trus gimana pak? kataku

“hasilnya iya terkena XXXXXX” dengan wajah masih ketus

“jadi mesti gimana baiknya?” masih dengan wajahku yang pura2 songong dan tegar

“Ya mesti dioperasi”

“oke, berapa biaya operasinya?” masih dengan wajah biasa dan gak takut

“Gak tahu nanti diliat aja” huuuuh gak ngasih solusi, harusnya dia bilang ke tempat mana ke buat tindak lanjut, onyon.

“Oke, udah gitu aja ya pak?”

“Ya, ke tempat pendaftarana aja buat bayar administrasi”

“oke” aku pergi keluar ke tempat pembayaran masih dengan senyum

Ketika perawat itu mau ngasih tahu harganya aku langsung memotong “ASKES a”

“oh ASKES” hmmm nada suaranya seperti aneh, seperti gak mau menerima hihihihi

iyalah rata-rata mereka suka tidak memberikan pelayanan yang total kalo ada orang yang pake ASKES, ityalah harganya jadi murah bahkan gratis sepertiku ketika diperiksa ini. Mereka pikir ASKES buatkeluarga GAKIN, tapi kan aku punya ASKES karena ayahku PNS

dan yang lucunya lagi masa kartu ASKES ku sudah habis agustus tahun ini, cuma mereka gak cek lagi hahhahha

“Fotocopy dulu teh askes nya ya?

“Oke” akupun pergi ke tempat FC yg terdekat, di perjalanan itulah mulai merasa sedih, ingin menangis sepuasnya tapi banyak orang disekelilingku, aku hanya berjalan sambil mengatur nafasku agar bisa mngendalikan tangisku, di tempat FC pun aku masih ingin menangis, ingin sekali aku menangis tapi sayang belum saatnya karena aku harus menyrehakan foto copy askes itu ke tempat tadi, aku gak mau terlihat dikasihani.

baiklah, akupun tiba lagi di tempat pendaftaran, dan menyerahkannya. sepertinya petugas itu melihat hasil pemeriksaanku ketika aku pergi memfoto copy askes itu. wajahnya menjadi beda ketike melihatku,dari yang tadinya wajah yang malu + ngegoda jadi terlihat wajah yang terdiam dan seperti mengasihiniku

aku hanya diam dan tetap seperti biasanya seolah-olah polos saja dan gak sedih. dalam hatiku berkata “apa yang kau lihat?! kasihan padaku?!”

dan tanpa biaya apapun,

“Loh a gakbsia minta hasil pemeriksaannya?

“Gak bisa teh, ini di simpan disini”

“Trus gimana aku ngasih laporan sama ortu aku dong a?”

dia jadi bingung dan bertanya ke atasan tapi ternyata tetap tidak bisa, ya sudahlah toh sebenarnya tanpa itupun tak apa2.

akupun pergi dari pintu itu bersama temanku, dia bertanya”Gimana hasilnya nyi, iya terkena XXXX atau nggak?”

aku masih saja jalan sambil ceria dan senyum dan mengangguk kan kepalaku

“Ah Masa sih?”

dari sana tanpa bisa ku tahan aku menangis, hanya saja tidak parah.

“Trus gimana?”

“ya mesti dioperasi”

“Jangan kasih tahu siapa2 ya”

kamipun pergi bertiga naik motor, di sepanjang perjalanan membahas sakit itu, hanya saja temanku yang satu ini polosnya minta ampun, di keras banget ngomong, sehingga aku cuma mencoleknya dan memberi isyarat kalo ada teman kita (G) takut denger.

diapun jadi berhati2.

tapi apa daya emang dasarnya polos, ujung2nya dia ngomong keras lagi dan lagi, haahh cape deh

akhirnya bodo amat kalo dia tahu yang sebenarnya, toh dia gak bakal ngasih tahu sama siapapun ini

tibalah di rumahku puku setengah 6 sore

ayah duduk di kursi favoritnya sementara ibuku tidur di kasur yang sengaja dipasang di tempat ruang tengah, kakak laki-lakiku sedang sibuk dengan laptopnya mengenai urusan kantor, adikku di kamarnya

aku masuk kamar dan melepas aksesoris dan tasku, kemudian akupun tidur di kasur dekat ibuku. saat itu ayah sedang bicara entah tentang politik atau apa dengan ibuku.

aku menarik nafasku dan berusaha untuk tidak menangis, toh rasa sedihku sudah hilang maudipaksa untuk nangis juga.

akupun duduk dan mulai bicara

“Bu . . .” dengan nada lemas

ibu pun menoleh padaku, akupun tak sanggup meneruskan perkataanku, aku malah menangis tanpa suara, sambil ku tahan bibirku dan menghapus air mataku,

rencana takkan menangis akhirnya menangis juga bahkan air mataku mengalir terus

“Kenapa? aa?” tanya ibuku

“Bukan”

aku mengatur nafasku dulu, dan ibuku mengerti, dia hanya diam saja menunggu ku bicara, ayahkupun melihat dan terdiam menunggu ku bicara

“Aku harus di operasi, tuh kan ku bilang juga ap” sambil terisak-isak

“kenapa?” tanya ayahku

(kujelaskan semua dari awal sampai akhir)

“jadi gimana, mau di operasi?” tanya ayahku

“Gak mau, disuntik aja gak mau, apalgi operasi, ada bekasnya lagi” tetap sambil menangis, cuma lebih sedikit tenang

“Operasi cuma sebentar, lagian dikasih obat bius, paling bekasnya sedikit” kata ayah

“Pengen nyoba herbal dulu aja, kalo gak manjur ya udah dioperasi”

seperti itulah kejadiannya
kakakku pun melihat dan bertanya kenapa, dan ikut prihatin, sementara adikku hanya tersenyum saja melihatku menangis, dia gak tahu apa-apa , dia pikir lagi ada masalah.

sejak itu aku jadi risih dan serba salah aja, aku gak mau dibelas kasihani atau sperti orang yang patut di kasihani karena keadaan ini.

malam harinya tentu akupun ingin berbagi perasaanku ini terhadap seseorang yang akhir2 ini sangat sibuk, tapi aku tak sedih dan mengerti keadaannya, karena setidaknya dia selalu ngasih kabar. aku ingin bicara lewat tlp dan gak mau menjelaskn lwt sms. ku tunggu kabar dia pulang, tapi ternyata dia ngasihkabara akan pulang malam, dengan menghela nafas panjang ku terima saja dan ku kirim pesan kembali agar ketika dia sudah pulang aku ingin bicara

jam 8 mataku sudah ngantuk dan akhirnya tertidur, bahkan nada sms pun tak membangunkanku, mataku lelah karena banyak mengeluarkan air mata.

tengah malam aku bangun, dan cek hp ku

ada dua pesan darinya,

pertama ; intinya dia bilang pulang malam dan kalopun mau bicara esok harinya aja kalo ada waktu

kedua ; intinya dia ngasih kabara dia pulang dan bertanya aku sedang apa

aku hanya diam membacanya, dan bagaimana ku ceritakan masalah ini dengan kesibukannya, terlebih lagi mood ku keburu gak ada buat cerita, akhirnya aku bilang gak usah, bukan masalah yang penting,

aku gak mau nambah masalah buat dia, memang jika suatu saat dia tahu, dia akan kecewa dengan ketidak terbukaanku, hanya saja jika ku beri tahu hal ini sekarang, dia juga gak mungkin bisa memberiku perhatian sesering mungkin di tengah kesibukannya, aku hanya butuh bciara saja dengannya sudah cukup, aku hanya merindukannya, tapi memang belum saatnya dan belum waktunya untuk kami bicara dan banyak bercerita seperti dulu :'(

 

esoknya di pagi hari  5 Oktober 2012, aku seperti biasa beraktivitas, pergi kerja

yang ku sayangkan kenapa temanku yang wanita itu harus tahu, aku gak mau dia menjadi kasihan pdaku, terlebih lagi dia comel orangnya, aku takut dia keceplosan, harusnya sahabatku yang tahu ini, hanya saja kondisinya kurang tepat,

siang sebelum kaum adam jumatan, dia kirim pesan mau jumatan dan bertanya apakah kau kerj atau tidak

aku bilang iya, dan diapun tidak lupa bertanya hasil periksa ke dokter

hal yang ingin kuhindari akhirnya muncul juga, tapi aku bilang baik baik saja, hanya butuh istarahat dan diapun ngomel dikit dan pamit lagikarena akan sibuk lagi

untung aja gak ngasih tahu yang sebenarnya, coba kalo ngasih tahu yang sebenarnya, ketika ku butuh kata-kata penyemangat dari orang yang ku sayang, mungkin dia hanya memberi beberapa pesan dan seterusnya dia sibuk lagi, dan juga aku gak mau mengganggu pikirannya

aku ingin kuliahnya cepat selesai dan tidak kutambahkan beban pikiran untuknya.

aku terima ini Ya Allah, meski kadang rasa sedih datang tiba-tiba

semoga aku bisa kuat dan bisa terus ceria

aku ingin seperti temanku yang sangat ceria orangnya, meski di terpa penyakit mematikan, dia benar-benar tidak terlihat sedih, tetap seperti biasanya tertawa dan bermain, sampai ajal menjemputnya.
dan akupun ingin menjalani hari seperti biasa tanpa ada rasa iba dari orang lain.

Sekian

 

Ungkapan dari hati yang paling dalam

 

 

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.